Posted on

Fenomena Ajang Pencarian Bakat -_-

ya, pencarian bakat -_- gue masih inget banget nih pertama kali Indonesia mulai latah sama acara beginian pas dulu jamannya Indosiar nayangin AFI alias Akademi Fantasi Indosiar. acara ini merupakan pentas pencarian bakat menyanyi pertama yang gue tonton semenjak lahir di Indosiar.. eh Indonesia. ini acara udah lama banget, tapi bertahan kalo gak salah sampe 4-5 seasons. antusiasme masyarakat dulu meriah banget, sampe ada Tas sama Kaos sablonan gambar kontestan AFI ini (duh ngakak dulu gue ahahaa). gile bener, bisa gue bilang dulu AFI termasuk acara sukses di masanya, meskipun entah bagaimana nasib pemenangnya sekarang

 

sebagai orang yang pernah kuliah di komunikasi tapi sekarang pindah jurusan ke MI gundar, gue paham sama antusiasme masyarakat begini–yang bisa bikin rating naik. dan gue pasti prediksi kalau masyarakat demennya yang berbau luar negri, biar keren katanya. makanya waktu itu gue yakin RCTI itu jeli dan pastinya langsung sigap kontrak franchise Idol sama simon cowell, terbentuklah Indonesian Idol. mulai deh tuh diceritain semua dari audisi sampe grandfinal. ini acara bisa bertahan sampe season 6. canggih juga. setelah ini di RCTI makin banyak aja tuh acara serupa, sebut saja Idola Cilik dan The Master..

 

pada waktu yang hampir bersamaan, TPI (dulu) juga nggak mau kalah dengan acara Kontes Dangdutnya, bagus sih, original, dan gue yakin banyak yang nonton nih, yaah.. walaupun gue hampir nggak pernah nonton kontes dangdut gini kecuali pas audisi doang sih. nah, semenjak itu mulai banyak deh acara sejenis yang bermunculan di TPI ini, termasuk Akademi Pelawak TPI juga, terus adalagi Ajang Boyband TPI (serius ini) lagi, gue rasa TV 7 (dulu, sekarang Trans7) juga nggak mau kalah. tim kreatif langsung bikin konsep yang oke banget waktu itu, sampe akhirnya bikin acara Dream Band yang berhasil mengorbitkan “KotaK” sebagai pemenang! nostalgia sejenak, konsep acara ini mengaudisi vokalis, gitaris, keyboardis, bassis, drummis..drummer! baik amatir maupun profesional, untuk kemudian di karantina, lalu dipilih oleh juri untuk membentuk sebuah band baru, sumpah keren banget ini acara!

 

kemudian, lama setelah itu, indosiar menayangkan salah satu franchise “Got Talent”, yang kebetulan waktu itu dia nayangin antara “America Got Talent” sama “Britain Got Talent”. pada awalnya sih gue tertarik nih liat acara begini, seru banget ngeliat peserta beradu keahlian untuk menarik perhatian pemirsanya. lagian, bakat mereka itu nggak cuma unik, tapi juga total, alias nggak nanggung nanggung. tapi sayangnya jadwal penayangan acara beginian nggak tentu.. diulang-ulang terus, sampe bosen dan akhirnya gue memutuskan untuk berhenti nonton ginian di TV, nontonnya di youtube ajah.

 

nggak lama setelah itu, gue denger acara tersebut udah nggak tayang lagi, atau paling nggak antusiasme masyarakat sama acara tersebut udah nggak semeriah dulu. dan entah kapan dan darimana asalnya, muncul lagi di Trans itu, acara indonesia mencari zakat.. eh bakat, bersama supermie :berbusa (sponsor segala disebut) ini acara ngikutin Got Talent banget, dari tahap audisinya juga sama persis. parah nih.

di waktu yang bersamaan juga, Indosiar menayangkan franchise RESMI dari Got Talent, yaitu Indonesia Got Talent, tapi SAYANG BANGET, mungkin tim kreatif kurang maksimal kerjanya, sehingga acara yang harusnya meledak di pasaran ini harus kalah sama ajang pencarian bakat “kacangan” milik trans. mohon maaf kalo salah-salah kata, cuma opini kok. dan yang masih anget-anget tokai ayam, adalah franchise resmi yang dikasih nama X-Factor.. parah nih awalnya sih oke ya, tahap audisi suaranya keren-keren, pasti bakal seru nih. tapi lama-lama kok…? dan saingan X-Factor waktu itu adalah The Voice Indonesia milik indosiar, namun sayangnya acara ini kurang terekspose media, padahal gue yakin bisa bersaing ketat antara keduanya, tapi nyatanya nggak.

 

ya itulah sekilas tentang perjalanan kelatahan indonesia terhadap ajang pencarian bakat, kalo di perhatikan semua pencarian bakat tersebut menggunakan system voting melalui SMS. sebenarnya gue nggak setuju ada acara pencarian bakat tapi yang nilai dari voting SMS, elu bisa bayangin siapa sebenarnya pihak yang tertawa puas. kalo mau main itung-itungan, silahkan aja. misalkan elu SMS 2000 perak sekali kirim, dengan patokan acara eliminasi dilakukan tiap minggunya, nah paling enggak elu 200 kali SMS perharinya biar jagoan elu nggak pulang kampung(FYI, acara voting dibuka selama 1 minggu setelah-sebelum babak eliminasi selanjutnya) itu kira-kira 1400 SMS ya, yang paling enggak bisa menghindari posisi “degradasi”. itu udah abis sekitar 2,800,000! seminggu! elu bayangin tuh, berapa orang peserta kontes? taro lah tahap awal ada 32 orang. berarti sekitar 89,600,000 masuk kantong provider (ngakak gue.. huakakaka) belum lagi kalo tiba masanya ketika seharusnya ada yang tereliminasi, tapi nyatanya nggak ada yang pulang. ada kan? “SELAMAT MALAM INI TIDAK ADA YANG PULANG” penonton kegirangan, “WOOOOOOOOAAAAHHHH!!!” tapi mereka nggak sadar, sudah 1 minggu full voting SMS dukungan yang seharusnya bisa memulangkan lawan, tapi nyatanya sang lawan tidak jadi pulang malam itu. gimana? sia-sia itu voting SMS nya, kan? yah.. puluhan juga masuk kantong provider lagi.. (huakakaka)

 

gila, selain itu, yang gue benci dari sistem voting SMS ini adalah bahwa orang tolol juga bisa menang, asalkan LOLOS AUDISI (karena kasian, atau karena pake jilbab?) dan di backing oleh keluarga atau orang-orang yang iba (karena kasian, atau karena pake jilbab?) yang rela beli pulsa untuk memberikan dukungan SMS. wakakaka.. gue jamin pasti menang! karena apa? lagi-lagi pengamatan seorang mantan mahasiswa komunikasi, pihak penyelenggara punya satu Trump Card yang bikin dia anteng-anteng saja jika dilabrak tidak becus karena menggunakan voting SMS: “Ini suara rakyat Indonesia tercinta, biarkan mereka yang memilih, kami buat acara ini demi rakyat, agar mereka terhibur”. padahal sebenarnya, “This is Business”. Ternyata karena Negara kita Negara demokrasi.. apa-apa harus musyawarah dulu, termasuk musyawarah lewat SMS.. ha ha!

 

 

 

logikanya seperti ini:

 

-jika penyelenggara menggunakan sistem vote, otomatis masyarakat seluruh indonesia harus nonton dulu baru bisa milih. dengan begini, rating stasiun TV bisa naik, dan bakal kebanjiran Iklan bro! $$$!

 

-jika selera rakyat itu menang, maka mereka pasti rela nonton acara itu lagi sampai jagoannya gugur, kalo bisa sih mereka harus ngotot supaya jagoannya nggak pulang pulang. dengan begini, rating bisa dipastikan naik, dan mau nggak mau mereka harus SMS, nah.. kali ini provider yang ketawa geli dibalik layar.. “geli.. geli.. duit 80 juta masuk kantong geli… geli..”

-namun jika penyelenggara menggunakan sistem profesional yaitu penjurian, maka bisa dipastikan acara bakal sepi income, alias ngga ada pemasukan extra dari SMS. positifnya rating bisa naik sedikit, tergantung jumlah orang waras di indonesia yang mau nonton acara berkualitas bukan sekedar acara abal-abal.

ini yang dimaksud bisnis terselubung, ngeri, karena masyarakat nggak sadar lagi diperes kayak jemuran abis dibilas. income SMS bisa lebih dari 90 juta perminggu, belum dari sponsor dan iklan. sementara biaya operasional yang nggak terlalu tinggi plus hadiah buat pemenang yang nanti dipotong pajak ternyata nggak seberapa. inilah potret industri dunia hiburan kita, KUALITAS NO, KUANTITAS YES!

 

sorry ngelantur, masih pagi nih udah dipaksa nulis aja (kejar deadline tugas kurang dari 24 jam)

About aryasulistyo!

I tend to write to kill my spare-time.

4 responses to “Fenomena Ajang Pencarian Bakat -_-

  1. fasyaulia

    Dream band udah paling keren diantara semuanyaaaa! Hahaha kalau untuk voting sms, iya saya setuju sama kamu😀

    Btw sih, waktu kelas 6 sd saya pernah dukung Feri AFI via sms, itupun pake hp temen hahaha please sekarang kalau di inget-inget geli juga -___-

    • benarrrrr.. acara itu emang bener-bener dibuat untuk merangsang kreatifitas anak muda, karena yang mereka jual itu keahlian bermain instrumen, bukan hanya suara.

      voting SMS itu sama sekali nggak profesional, jelas keliatan kalau voting SMS itu cuma pendongkrak pemasukan aja.

      wakakakakakakakak waktu SD sih.. wajar ya, orang masih belom ngerti apa-apa hahaha..😆

  2. ecco ⋅

    kalo sistem Vote nya kayak luar negeri setuju, 1 no 1 vote / boleh lebih satu kali vote, asal.Voting di mulai setelah acara selesai , ex American Idol 2 hari , vote kira setelah acara selesai, selama 2 jam, 7-8, vote mulai jam 8-10 malam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s